Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sandal Busuk

Setiap mau Jumatan suka senyum-senyum, sudah bisa ditebak tentunya masalah sandal yang tertukar. Mungkin teman-teman sudah pernah atau sering mengalaminya. Asal jangan jadi pelakunya aja...hehehe.


Minggu Pertama


Seperti biasa sebelum berangkat sebisa mungkin sandal anak-anak dibersihkan sekinclong mungkin biar bersih, nyaman dan tentunya PD dong. Sandal saya, Si Abang, dan Si Aa...done sudah aman, kita siap berangkat.

Seperti biasa selalu ada wejangan, mulai dari jalan nya sampai menyimpan sandalnya harus betul-betul aman. Sambil jalan rupanya sandal Si Aa gak sengaja keinjek sama Si Abang, Aa marah dong sambil ngomel, kotor dan lain-lain.

Si Abang sambil wajah tanpa dosa berlalu begitu saja, sama sedikit melempar senyum bullyan. Dari sini berawal, kesombongan mulai muncul pada Si Abang. Disuruh minta maaf pun cuek saja, malah makin ningkat bullyan nya...ketawanya enak banget.

Ilustrasi Sandal

Sampai di masjid, kita semua mengamankan sandal di tempat yang paling aman. Sebisa mungkin mudah dijangkau dari pintu masjid dan terlihat kalau ada yang mau tukar.

Setelah selesai, sandal Si Abang hilang...tergeletak lah sandal yang mirip jenis dan warnanya namun 70% jauh lebih jelek. Tenang, kita liat dulu ke sekeliling masjid mana tahu ada yang menggesernya.

Sudah sekian lama dan jamaah pun sudah berkurang dapat dipastikan sandal tersebut tertukar, Si Abang pun mulai kesal ngomel-ngomel. Kebalikan ni saatnya Si Aa yang kegirangan ngetawain Si Abang.

Sambil cengengesan Si Aa bilang, “Tuh kan kalo Abang sombong jadinya gitu, sandal bagus ilang dituker sama yang jelek…” sambil cengengesan. Makin nambah lah pusing Si Abang, sambil bergegas pergi duluan dia ngomong, “Jelek amat ni sandal, ntar sandal Aa juga dicuri orang…!”.

Sayapun bisa nenangin mereka, akhirnya dengan wejangan-wejangan yang sulit dijawab oleh mereka permasalahan selesai. Kitapun pulang dengan menerima kenyataan mendapatkan amalan ganda, ibadah hari Jumat dan ujian kesabaran.


Minggu Kedua


Ritual jumat persis sama kita lakuin bareng-bareng. Hampir sama kita pun ngaler-ngidul ngobrol di perjalanan sebelum sampai masjid. Mulai lah masuk ke pokok bahasan mengenai sandal busuk. Si Aa memberikan wejangan ke Si Abang, “Inget Bang, kalo naro sandal yang aman ya kayak Aa, ntar sandalnya ilang lagi”.

Nah...disinilah letak permasalahan kedua, Si Aa dengan sedikit sombong mulai agak bully-bully Si Abang. Ketawa-ketiwi mengenang sandal busuk yang menimpa Si Abang.

Sampai di masjid kita pun mengamankan sandal kita agar tidak mengulangi kasus yang sama minggu kemarin. Selanjutnya kita melaksanakan jumatan tanpa ada rasa curiga dengan sandal kita masing-masing.

Selesai jumatan apa yang terjadi, sandal Si Aa sekarang yang hilang! Kasusnya sama persis dengan yang dilakuin dengan sandal Si Abang minggu kemarin. Ditukar dengan jenis sama namun lebih jorok dan lama.

Sekitar beberapa detik saya dan Si Abang saling tatapan, setelah itu ketawa ngakak abis-abisan. Kok bisa? Inikah yang dinamakan karma? Entah lah apa itu yang penting 100% berbalik.

Sekarang gantian, Si Aa yang uring-uringan sandalnya tertukar dengan yang jelek. Padahal kalau dilihat di tempat yang sama da ratusan sandal yang sama, ratusan yang lebih baik, ratusan yang lebih bersih, tapi kok kenapa jatuhnya ke sandal Si Aa.

Takdir


Jawaban simpel dan mematikan ya Takdir, kadang-kadang kata ini pun dipakai dengan mudah oleh orang-orang yang malas. Itu lah cerita jumat, semua titipan, kapanpun dimanapun Tuhan dapat mengambil apa yang kita miliki. Jika ada kesombongan sedikit saja, Tuhan tidak suka maka akan ada ujian yang diberikan kepada kita. Belajar ikhlas...#fakta!

Yang merasa kehilangan sandal, kita satu nasib...angkat tangannya!....
Bagi yang merasa mengambil sandal orang, ingat...jumat ini bailikin sandalnya...:)

Post a Comment for "Sandal Busuk"